Penerapan Motivasi Dalam Pendidikan Anak Usia Dini

Stephan robbins mengatakan bahwa Motivasi sebagai proses yang ikut menentukan intensitas,arah dan ketekunan individu dalam usaha mencapai sasaran. Sedangkan Menurut Jamaris motivasi merupakan faktor penting yang selalu mendapat perhatian di dalam berbagai usaha yang ditujukan untuk mendidik dan membelajarkan manusia, baik di dalam pendidikan formal, non formal maupun informal.

Motivasi dipandang sebagai proses internal yang mengaktifkan, menuntun, danmempertahankanperilakudariwaktukewaktu (Murphy & Alexander, 2000, 2003; Schunk,2000; Stipek 2002).

Dapat disimpulkan motivasi adalah kekuatan penggerak yang membagkitkan aktivitas pada makhluk hidup, dan menimbulkan tingkah laku serta mengarahkanya menuju tujuan tertentu.

Jenis-jenis Motivasi

Motivasi intrinsic adalah motivasi untuk terlibat dalamsuatu kegiatankarena kepentingan diri sendiri (Schunk etal., 2008). Ketika perilaku dipicu secara internal oleh kepentingan sendiri atau rasa ingin tahu atau murni dari pengalaman, ini disebut motivasi intrinsik. Contoh motivasi intrinsik seperti melakukan pekerjaan rumah karena merasa itu pekerjaan yang menyenangkan atau menjalankan kegiatansetiap hari untuk dinikmatisebagai aktivitas rutin yang disukai.

Jere Brophy (2004) menawarkan alternatif yang masuk akal.
Motivasi intrinsic sangat ideal tapitak terjangkau setiap hari, maka diharuskan bagi guru untuk berusaha  mengembangkan motivasi pada anakdengan cara yang dianggap tepat dan lebih baik. Contohnya seperti guru mengingatkan anak untuk merapikan tempat tidur setelah bangun pagi.

Motivasi ekstrinsik adalah motivasi untuk terlibat dalam suatu kegiatan sebagai alat untuk mencapai tujuan. Peserta didik termotivasi dari luar agar dapat belajar untuk tes, karena mereka percaya belajar akan mendapat nilai yang baik. Pada hakekatnya motivasi anak untuk belajar karena mereka ingin memahami isi dan mereka melihat belajar sebagai hal berharga dalam dirinya sendiri.

Sebagai contoh, anak mungkin belajar baik karena topic yang menarikdankarena mereka ingin mendapat nilai yang bagus. orang lain mungkin belajar hanya untuk meneri manilai bagus. Seperti yang diharapkan, penelitian menunjukkan bahwa motivasi intrinsic lebih disukai karena fokus pada pembelajaran dan pemahaman (Brophy, 2004).

Kebanyakan guru mulai tahu banyak tentang motivasi ekstrinsik karena banyak ide tentang penguatan prinsip perilaku manusia,terutama perilaku dan menggunakan hukuman untuk menghentikan perilaku yang tidak diinginkan. Teorimotivasi meresap dalam masyarakat kita. Orang tua berperilaku dengan cara tertentu dengan memberikan tunjangan mingguan atau uang saku kepada anak. Mereka menahan tunjangan ini atau menggunakan “grounding” ketika anak-anak mereka berperilaku tidak tepat. Guru pun menggunakan cara untuk menarik perhatian anak dengan cara memberi pujian, hadiah, nilai yang bagus, dan kadang tidak seperti yang diinginkan. Berikut adalah beberapa strategi yang baik untuk meningkatkan motivasi belajar siswa menurut Santrok, antara lain:

  1. mengajarkan strategi tertentu, seperti menguraikan dan merangkum, yang dapat meningkatkan kemampuan mereka untuk fokus pada tugas-tugas mereka.
  2. panduan siswa dalam menetapkan cita-cita. Membantu mereka membuat tujuan jangka pendek setelah mereka telah membuat tujuan jangka panjang. Tujuan jangka pendek terutama membantu siswa untuk menilai kemajuan mereka.
  3. Pertimbangkan penguasaan. Memberikan manfaat kinerja- siswa, yang lebih mungkin untukl penguasaan, daripada hadiah, untuk hanya terlibat dalam tugas.
  4. amenggabungkan strategi pelatihan dengan tujuan (Schunk, 2001; Schunk & beras, 1989; Schunk & Swartz, 1993) telah menemukan bahwa kombinasi strategi pelatihan dan menetapkan tujuan dapat meningkatkan pengembangan diri dan keterampilan siswa. Memberikan umpan balik kepada siswa bagaimana strategi pembelajaran mereka berhubungan dengan kinerja mereka.
  5. menyediakan dukungan pada. Ketika anda mencoba untuk menerapkan ide-ide ini dalam pengajaran anda, panduan berikut dapat membantu anda dalam usaha anda.

Pemahaman tentang keyakinan peserta didik, tujuan, dan kepentingan memiliki implikasi penting bagi cara kita bekerja dengan siswa. Panduan berikut dapat membantu anda dalam usaha membangkitkan motivasi:

  1. Meningkatkan efektivitas belajar mandiri dengan menyediakan bukti prestasi siswa dan pemodelan efikasi diri anda sendiri.
  2. Mendorong atribusi internal keberhasilan dan atribusi dikontrol untuk mencegah kegagalan.
  3. Tekankan nilai utilitas (kepuasan atau kesenangan) untuk meningkatkan keterampilan.
  4. Promosikan minat siswa dengan pemodelan minat anda sendiri, personalisasikonten, memberikan contoh-contoh konkret yang melibatkan siswa dan menawarkan pilihan.
  5. Tekankan penguasaan dan tanggung jawab sosial untuk tujuan dan strategi yang efektif.

Persepsi sebagai faktor penting yang mempengaruhi kompetensi siswa adalah bukti bahwa pengetahuan dan keterampilan mereka meningkat. Inimembantu kita memahami mengapapujian untuk prestasi mereka dapat meningkatkan motivasi intrinsic (Cameron etal., 2005). Pujian berkomunikasi membuat kompetensi meningkat danmembantu memenuhi kebutuhan batin.

Cara Guru Meningkatkan Motivasi Pada Siswa Pada Proses Pembelajaran.

Berikut sarana yang dapat digunakan untuk memotivasi siswa mengerahkan upaya yang diperlukan pembelajaran. Yang pertama ialah motivasi intrinsik-nilai motivasi sendiri. motivasi ektrisnik-penggunaan pujian, umpan balik, dan insentif.

Kadang-kadang suatu mata pelajaran disarankan begitu menarik dan bermanfaat bagi siswa sehingga mereka bersedia menyelesaikan pekerjaan yang diperlukan untuk mempelajari bahan tersebut tanpa insentif selain tingkat ketertarikan akan bahan itu sendiri. contoh : banyak siswa yang mengambil kursus bahasa inggris dan berusaha bekerja keras didalamnya. Sekalipun kursus tersebut tidak menawarkan kredit atau nilai. Bagi siswa ini, pelajaran favorit itu sendiri mempunyai nilai insentif intrinsik yang mencukupi untuk memotivasi mereka belajar.

Namun, banyak diantara yang harus dipelajari disekolah tidak menarik atau bermanfaat pada dirinya bagi kebanyakan siswa dalam jangka pendek. Siswa menerima 900 jam pengajaran setiap tahun, dan daya tarik intrisnik sendiri tidak akan membuat mereka tetap bekerja dengan antusias setiap hari, khusunya motivasi intrsisik siswa menurun dari tahun pertama sekolah dasar sampai menengah atas. ( Gottfried & Flemming, 2001: Sethu Drake, Diadlin & Lapper, 1995). Karena alasan ini, sekolah menerapkan berbagai jenis insentif ektrinsik, yaitu imbalan atas pembelajaran yang tidak melekat didalam bahan yang sedang dipelajari. ( Brophy,1998). Imbalan ektrinsik dapat berkisar dari pujian, nilai penghargaan, hingga hadiah, atau imbalan lain.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *